Misteri Gunung Kelud dan Legenda Sumpah Lembu Suro

Loading...
Misteri Gunung Kelud. Gunung Kelud merupakan salah satu gunung berapi di Indonesia dengan tinggi 1.731 mdpl. Berada di perbatasan Kabupaten Kediri, Kabupaten Blitar dan Kabupaten Malang, Jawa Timur. Sebagai salah satu gunung berapi paling aktif, Gunung Kelud sudah meletus lebih dari 30 kali sejak tahun 1000 M dengan kekuatan letusan terbesar 5 VEI (Voolcanic Explosivity Index). 

Ketika danau kawah yang eksotis menjadi kubah lava atau anak Gunung Kelud, popularitas wisata Gunung Kelud tetap berada pada tempatnya. Hingga akhirnya meletus pada tahun 2014, Dampak letusan terakhirnya pada tahun 2014 berhasil melumpuhkan Jawa serta menciptakan sebuah rute pendakian yang mengundang para penggiat alam bebas untuk mencoba sensasi jalur Pendakian Gunung Kelud.
Kawah Gunung Kelud
Pernah menjadi wisata alam yang sangat populer karena keindahan danau kawahnya, Letusan Gunung Kelud selalu dikaitkan dengan sumpah 'Lembu Suro'. Ada berbagai versi yang menceritakan tentang 'Lembu Suro' yang menjadi legenda Gunung Kelud di masyarakat Blitar dan Kediri.

Arti Nama Gunung Kelud

Gunung Kelud atau Kelut, dalam bahasa jawa berarti 'sapu', sedangkan dalam bahasa Belanda disebut Klut, Cloot, Kloet atau Kloete.
 
Nama Gunung Kelud berasal dari kata 'Jarwodhosok' yaitu dari kata 'ke' (kebak) dan 'lud' (ludira) yang artinya bisa merenggut banyak korban tidak berdosa.

Legenda 'Sumpah Lembu Suro'

Legenda Gunung Kelud tak pernah lepas dari cerita Lembu Suro. Lembu Suro adalah tokoh legenda manusia berkepala lembu yang dikhianati cintanya. Berikut  beberapa versi yang menceritakan tentang asal mula sumpah Lembu Suro:
  1. Dewi Kilisuci adalah putri Jenggolo Manik yang cantik jelita. Karena kecantikannya dia dilamar oleh dua orang raja yang bukan dari bangsa manusia. Satu berkepala lembu bernama Raja Lembu Suro, satu lagi berkepala kerbau bernama Raja Mahesa Suro. Dewi Kilisuci membuat sayembara untuk membuat dua sumur di atas puncak Gunung Kelud yang harus selesai satu malam. Kedua sumur itu harus berbau amis dan wangi. Karena kesaktiannya, mereka berhasil menuruti permintaan Dewi Kilisuci, namun Dewi Kilisuci tidak mau diperistri. Akhirnya Dewi Kilisuci menyuruh mereka membuktikan bahwa kedua sumur tersebut berbau amis dan asin dengan cara masuk ke dalam sumur. Ketika Lembu Suro dan Mahesa Suro masuk ke dalam sumur, para prajurit Jenggala segera menimbun keduanya.
  2. Raja Brawijaya mengadakan sayembara untuk mencari suami putrinya yang bernama Dyah Ayu Pusparani. Lembu Sura adalah makhluk berkepala lembu yang datang dalam sayembara. Syarat yang diajukan adalah membuat sumur dalam waktu semalam yang akhirnya bisa diselesaikan oleh Lembu Suro. Karena tidak mau diperistri, para prajurit Majapahit pun menimbun Lembu Suro yang sedang menggali sumur.
  3. Raja Brawijaya mengadakan sayembara untuk mencari suami putri Dyah Ayu Puparani yaitu barang siapa berhasil merentang busur sakti Kyai Garudayeksa dan mengangkat gong Kyai Sekardelima, maka orang itu berhak memperistri putrinya. Makhluk berkepala lembu bernama Lembu Suro berhasil dalam sayembara dan untuk menepati janji, maka Raja akan menikahkan mereka. Putri Dyah Ayu Pusparani yang tidak mau diperistri mengakali Lembu Suro yaitu meminta dibuatkan sumur di atas Gunung Kelud untuk mandi mereka berdua setelah menikah, namun sumur harus jadi dalam waktu semalam. Lembu Suro segera menggali sumur dengan tanduknya dan setelah galian cukup dalam, para prajurit menimbun sumur dengan tanah dan bebatuan besar.
Ketika ditimbun di dalam sumur, Lembu Suro masih sempat meminta tolong, namun tidak ada yang menghiraukan itu dan saat tertimbun, suara sumpah Lembu Suro' pun terdengar.

"Yoh, Kediri mbesuk bakal pethuk piwalesku sing makaping yaiku Kediri bakal dadi kali, Blitar dadi latar, Tulungagung bakal dadi Kedung"

yang berarti "Wahai orang-orang Kediri, suatu saat akan mendapatkan balasanku yang sangat besar. Kediri bakal jadi sungai, Blitar jadi daratan, Tulungagung menjadi perairan dalam."


Dewi Kilisuci'pun mengasingkan diri dan mendari pertapa, mendekatkan diri pada Sang Ilahi untuk menjaga rakyat Kediri dari bahaya Lembu Suro. Konon, Dewi Kilisuci bertapa di Gua Selomangleng hingga muksa
Patung Lembu Suro
Legenda bagaimana Lembu Suro ditimbun hidup-hidup tidak bisa dibuktikan secara pasti. Beberapa versi cerita Legenda Gunung Kelud tetap dipercaya oleh masyarakat sekitar bahwa sumpah Lembu Suro adalah penyebab mistik meletusnya Gunung Kelud.

Misteri Gunung Kelud

Selain legenda Lembu Suro yang beredar di masyarakat sekitar, Gunung Kelud juga menyiman berbagai misteri. Beberapa misteri Gunung Kelud menjadi daya tarik wisatawan dan selalu menjadi sajian penuh pertanyaan ketika mengunjungi Gunung Kelud.


1. Keris Mpu Gandring 

Keris Mpu Gandring memiliki aura yang sangat jahat dan mempunyai daya magis. Keris ini yang digunakan Ken Arok untuk membunuh Mpu Gandring, penciptanya sendiri sebelum akhirnya keris menjadi beringas ketika Ken Arok berhasil merebut Kediri. Ken Arok, Kebo Ijo dan Anusapati juga menjadi korban keris Mpu Gandring.
Baca Juga : 
Konon Raja Hayam Wuruk (Majapahit) berniat menghancurkan aura jahat keris Mpu Gandring dari Raja Wisnuwadhana (Singosari). Keris ini akhirnya harus diberingas di kawah Gunung Kelud untuk memutus rantai kutukan. Untuk itulah meski Gunung Kelud adalah gunung berapi aktif yang tidak terlalu tinggi, namun letusannya bisa luar biasa karena adanya aura jahat dari keris Mpu Gandring.


2. Buaya Putih Penunggu Kawah Gunung Kelud

Berdasarkan legenda, dahulu ada dua orang bidadari yang sedang mandi di telaga. Karena tidak bisa menahan diri, kedua bidadari ini melakukan perbuatan tercela yang akhirnya diketahui oleh dewa yang akhirnya mengutuk mereka menjadi buaya. Buaya putih ini dipercaya menjadi penunggu kawah Gunung Kelud.

Konon ketika letusan Gunung Kelud memakan korban jiwa, para korban diambil oleh dua bidadari itu. Jika laki-laki diperlakukan sebagai suami dan jika perempuan diangkat menjadi saudara.



3. Ritual Gunung Kelud

Bagi warga yang berada di sekitar lereng Gunung Kelud mengenal istilah Wage Keramat dimana Wage adalah hari pasaran penaggalan Jawa yang identik dengan meletusnya Gunung Kelud.
Upacara Adat
Upacara adat yang diadakan setiap bulan suro ini dimaksudkan untuk menolak bala sumpah Lembu Suro. Bagi umat Hindu, ritual ini dilakukan sebagai wujud syukur kepada Sang Hyang Widhi.


4. Ramalan Jayabaya

Raja terbesar Majapahit, Hayam Wuruk dan Presiden RI, Soekarno lahir bersamaan dengan meletusnya Gunung Kelud. Ini menciptakan suatu mitos di Jawa Tengah kalau Gunung Kelud meletus berarti akan terjadi perpindahan kekuasaan. Letusan Gunung Kelud dianggap sebagai adanya perubahan politik dan sebuah pertanda besar seperti letusan tahun 1811 terjadi sebulan sebelum serbuan Inggris ke Indonesia, tahun 1901 menandai awal gerakan politik Indonesia, tahun 1919 menandai awal gerakan kebangsaan Indonesia dan pada 1966 menandai pergantian orde lama menjadi orde baru.
Letusan Gunung Kelud
Itu adalah misteri dan legenda Gunung Kelud yang melekat di masyarakat yang tinggal di lereng Gunung Kelud. Legenda Lembu Suro akan tetap menjadi letar belakang dan cerita hangat di balik setiap letusan Gunung Kelud yang membawa suatu pertanda besar di Nusantara. 

Loading...

Share :

Facebook Twitter Google+

1 Response to "Misteri Gunung Kelud dan Legenda Sumpah Lembu Suro"